Dinamika Kontrakan

(bukan) kontrakan saya πŸ˜€

beberapa waktu lalu tersiar kabar di daerah pogung, bahwasanya ada seornag mahasiswi yang meninggal di dalam kamar kosnya. dan baru diketahui setelah 3 hari. ah~ bagaimana itu bisa terjadi? apakah segitunya tak ada yang memperhatikan? entahlah…

tapi disini aku mau sedikit berbagi, tentang kos dan kontrakan.

sudah bukan rahasia lagi bahwa yang namanya kos dan kontrakan itu jelas beda. dari segi fisik, psikologis, keuangan, maupun interaksi antar penghuninya.

kebetulan aku disini sebagai penganut paham anak kontrakan :p

cari kos di jogja itu gampang. tenang aja. sebagai kota pelajar, masyarakat jogja pada paham bahwa menyediakan kamar ukuran 3×3 yang mutlak akan digunakan oleh pelajar merupakan bisnis yang menggiurkan. santai saja. pertama saya ke jogja,sudah dapat sekitar 3 kamar yang siap pakai, namun karena beberapa hal saya tunda dulu bilang iya nya hehehe. akhirnya aku menemukan sebuah rumah berkat bantuan seorang teman SMA yeah \o/

dan babe pun saat itu juga setuju kalo aku nempatin rumah mungil itu. khukhuhuuu *ada maunya nih babe* πŸ˜€

akhirnya dimulai juga babak baru menghuni rumah unyu bersama 1 tim sepakbola ini :3 beneran kok. 1 skuad ituuuu hahahaaa. ya banyak senengnya, ada susahnya juga πŸ˜€

kalo ada yang bilang gak bisa sekamar dengan banyak orang, disini kami lakuin. rame broh!! seru kali. jadi jatah piket ga sendirian fhufhufhuu :3
kalo ada yang bilang ga bisa belajar dengan tempat rame, berati jgn pernah belajar di kontrakan saya *lho*

enak nya nih :
kalo sakit ada yang (minimal) jagain, beliin maem, beliin obat, anterin ke dokter..
kalo males keluar beli maem, ada yg bisa dititipin.
kalo ada yg punya makanan enak, bisa dihabisin dengan woles jika sudah masuk zona halal XD .
kalo pas ultah pasti orang2 kontrakan bikin kejutan *yang bisa diduga pangkalnya* hehe.
kalo piket dan ga bisa, ada yg siap menggantikan *fhufhu
bayar kontrakan lebih murah huoooooo XD
dll dkk

gak enaknya? ada juga, tapi karena cuma dikit ya gausah dishare aja sih πŸ˜€

ngontrak itu asik!! bisa buat latian pas nanti punya keluarga. sepertinya oke juga kalo bersih2 rumah dibikin sistem piket gitu sama anggota keluarga yg lain πŸ˜€

pernah suatu ketika pas aku pulang kampung, babe cerita ttg temennya yg anaknya kuliah juga trus menghabiskan beratus2 ribu sebulan cuma byar kos. sekamar sendiri, luas, fasilits lengkap,dkk. aku bengong. dan cuma bilang, “maap bi aku gak mau ansos hahahha”. dan babe sepertinya mafhum dan bahagia sekali wekek *padune ben bayar e nyat sitik og :p*

but, ngontrak itu tantangan mblo. kamu itu cerminan rumah kamu. jiaaahhh bahasanya. harus menjaga rumah dengan baik. dari segi keamanan, fasilitas, kenyamanan, dll. dan juga harus bisa berbaur dengan masyarakat soalnya kita dianggep salah satu aggota masyarakat. jaga juga kenyamanan masyarakat atas keberadaan kita gitu. jangan sampai, karena kita belum bisa memberi pengaruh banyak malah kita bikin rusuh, kan gak bagus tuh…

sekian aja deh, kayaknya baru 2 tahun ngontrak rumah belum cukup memberikan petuah XD

4 thoughts on “Dinamika Kontrakan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s