Nostalgia

Dari judul di atas mah udah jelas ya, aku mau posting apa. Nostalgia masa lalu (*ecieeee) ~> kata kata begini nih yang bisa bikin aku langsung dicap “galau”. Ckckckck. Kurang piknik kayaknya kamu yang ngatain aku galau. Iya, kamu.

Hari ini aku sengaja banget ngintilin abi-umi ikutan Targhib Ramadhan di desaku. Selain biar dapet ilmu, juga biar dapat tongseng kambing gratis refresh lagi muka-muka masa lalu. Temen-temen abi sama umi, dan mungkin, temen-temen masa kecilku. Nah lokasinya di pendopo Griya Prestasi. Sebuah tempat multifungsi: PAUD, sanggar kesenian, rumah belajar, tempat kajian umum, dan sekre yayasan. Hohohohoo… 

Nah, pendopo ini letaknya di samping rumah sahabatku sejak dalam buaian bunda. Eh serius loh, kita aja lahirnya cuma selisih seminggu. TK-SMA satu sekolah terus. Beda nasib aja waktu kuliah, doi di UNS, aku di UGM dan doi udah mulai skripsi. Gausah cie cie. Doi cewe, kok. Mainnya kita dulu sama lah. Mulai dari layangan, takram, nyebur got dikala hujan, sampe main berbi berbi bongkar pasang 😀

Eh kok bahas kawanku ini jadinya -___-a

Ya itulah. Dulu, lokasi pendopo adalah kebun yang sangat luas. Tempat aku bareng kawan-kawanku bermain bersama. Panjat-panjat pohon, bikin ayunan, petak umpet, sampai bocorin kepala temen gegara lemparan pecahan genteng yang nyasar. Tau kan yang permainan berantakin pecahan genteng yang disusun itu? Tau dong kalo anak 90-an. Nah itu ada satu temen cowok yang sampai dijahit kepalanya gegara bochor terkena pecahan genteng nyasar. Maafin kami, kawan~

Tapi seneng ya, kebun yang dulu nggak dipake kecuali buat main-main itu sekarang berubah jadi tempat keren. Tempat dimana banyak banget dilakukan kegiatan bermanfaat. B)

Sembari mengenang masa lalu yang bahagia itu, aku liat juga wajah-wajah teman abi-umi. Suprise! Mereka yang dulu aku panggil Mas/Mbak, sekarang udah jadi Bapak/Ibu. Yang dulu bayi-bayi, sekarang udah pada gede. Ampe lupa sama aku. Heleh… Tak hanya itu, para Bapak/Ibu ini seakan lupa kalo aku adalah Luthfi yang dulu imut imut pecicilan itu. Ya sekarang juga masih sama (imutnya) :3

Gitu, ya… Jadi hari ini banyak nostalgia sama kebut-kebutan di jalan aja sih 😀

Jogja, menjelang malam

*) Diikutkan dalam #NulisRandom2015 #Day2

2 thoughts on “Nostalgia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s