[#JombloTraveller] Siap-siap, Yuk!

#4

Tep!

Jia menepuk pundakku, “Keliatan buru-buru banget lo, Ra! Mau ngapain, sih? Buka puasa juga masih tiga jam lagi kali?!”

Aku terpaksa menghentikan kesibukanku menata naskah baru yang sudah aku coret sana-sini. Butuh konsentrasi ekstra melakukan pekerjaan ini. Bahkan aku harus mengabaikan orang yang mengajakku ngobrol ketika aku sedang sibuk atau dikejar deadline dari kepala editor.

“Aku mau pulang cepet, Jia. Janjian sama temen kos buat ngaji di masjid-“

“Al Huda?” potong Jia cepat. Aku tertawa.

“Bukan wey, masjid lain ini. Aku mau keliling gitu ikut pengajian. Lumayan kan, ntar mungkin dapet makan buka gratis.” Jawabku sambil mengerling Jia.

“Ciiieeee, jomblowati kita muv ooon jadi sholihah nih, Er!” Eri yang sedang mendesain sampul buku mendongak menonton kami.

“Lu kalo pengen ikut aja gausah cia cie, Ji. Orang dia pengennya gitu kok ya biarin aja. Malah bagus kali dia nggak ngegalau dimana-mana.” Jawab Eri yang segera aku pelototin.

“Eh! Kapan ya aku galau, Er! Enak aja hiiih ngga pernah kalii, enak aja.” Kilahku cepat.

“Yang di Path itu? Terus waktu ngepost di Tumblr juga? Mau gue screenshoot semua?” Aku nyengir malas mendengar jawaban Eri. Yah, sosmed mah tempat sampah. Kadang nggak galau pun juga bisa buat ngejebak orang biar ngira aku galau. Di satu sisi, kamu bisa tau orang kaya apa lewat sosmednya. Tapi di sisi lain, jebakan betmen sosmed dimana-mana, penipuan juga di sosmed banyak. Akun palsu aja banyak, kan.

“Nah udah deh Jia, selesein sanah kerjaan kamu. Aku mau kejar ini biar kelar trus cuss deh. Janjian di toko buku seberang tuh sama Devi.” Jia menggaruk kepalanya.

“Tapi lo nggak kenapa-napa kan, Lir? Lo nggak ikut aliran-aliran sesat atau teroris atau apa itu kan gegara pengajian?” Hiiih rasanya aku pengen nimpuk muka polos Jia yang kebanyakan nonton portal berita online. Aku yang sudah bersiap membereskan meja sampai harus menghentikan kegiatan dan menatap Jia dalam. (*halah)

“Ji, aku niat belajar agama karena aku pengen lebih baik dari sekarang. Berhijab yang baik, punya amalan yang baik, ibadah juga pengen lebih baik terus. Bukan buat ngerakit bom atau tembak-tembakan, ya. Dan plis, kamu kebanyakan nonton berita banget. Udah tau media banyak yang ngga benernya, eh masih aja percaya yang tentang Islam ekstrimis. Pengajian nggak bikin kamu kaya teroris. Enggak, Ji. Kamu bisa percaya aku. Aku cuma pengen tau lebih dalam tentang Islam. Gimana sih biar jadi muslim yang baik itu.”

“Ya gue tau Lir niat baik lo. Tapi di luar sana kan nggak seindah yang lo bayangin juga, Lir. Bisa jadi niat baik lo justru dimanfaatin?”

“Aku berusaha husnuzhon aja, Ji. Selama aku berniat baik, Allah kan bakal ikutin prasangka hamba-Nya. Ya semoga Allah bakal terus melindungi aku.”

Aku tersenyum. Jia bengong di depanku. Eri seperti mengamati kami sambil lalu.

“Eh bengong,” aku menowel pipi Jia.

“Asli lo, Lir. Kata-katanya udah kayak Oki Setiana Dewi, meeen..! Asik nih kantor kita kalo mau bikin pengajian gede ga usah undang ustadz kondang, ye. Undang aja ustadzah Liraaa! Hahaha..” Jia tertawa terbahak. Aku ikut tertawa tertahan.

“Asem, aku juga baru belajar. Cetek banget. Apalah dibanding OSD, Ji. Bagai bumi dan langit, kali!”

“Iyalah, cantikan OSD banget. Ngga usah ngarep, Lir.” Samber Jia dengan mengibas rambut. Aku menjitak kepalanya.

“Mau ikut nggak sore ini?” tanyaku.

“Hemmm, enggak deh. Gue pengen tau dulu lo dapet apa aja di pengajian. Kalo seru baru tuh gue ikutan.. Ya nggak, Er?!” Eri hanya menggumam tak jelas menanggapi Jia.

Aku tersenyum. Setidaknya awal yang baik. Akan aku buktikan pada mereka kalau mencari ilmu agama itu penting dan bermanfaat buat kehidupan dunia akherat.

—–//\\—–

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s