Week(dding)story

Kepulangan Ummi dari Jakarta untuk menghadiri pernikahan sepupu, semakin melengkapi cerita tentang “wedding” sepekan ini. Yeah, sepekan ini rasanya banyaak banget cerita yang mengelilingi, tentang wedding. Entah ada yang curhat mau dijodohkan, ada yang curhat di-tag orang, ada yang sebar undangan, sampai sobat yang babaran (melahirkan) di awal pekan.

Rasanya mau ketawa aja, deh. Faktor umur memang gak bisa bohong XD Gosip kesana kemari sama si Awy trus kita sadar kalo…..eh iya taun ini kan kita udah 23 aja, pantesan hal beginian kayaknya seliweran mulu. Dua tiga men, dua tiga. Hampir seperempat abad menjomblo umurnya. Hahah.

Tapi yaa.. emang habis banyaknya hal berseliweran tentang wedding lalala itu banyak banget yang bisa diambil hikmah nya. Bukan Hikmah temen PWK ye, hikmah-pembelajaran- gitu maksudnya.

  1. Tidak ada komitmen sebelum pernikahan. Nggak ada yang bisa jamin bakal beneran jodoh. Lha kalo dapet yang lebih baik nanti gimana? Udah.. fokus aja ama perbaikan diri dan belajarnya. Niye, dapet dari mr saya yang udah jadi emak emak. *siyap, mak!*
  2. Kalo bisa nikah ama yang agak jauhan biar greget. Wah inimah implisit dari umi tercintah :3 Gegara si sepupu nikah peknggo-ngepek tonggo- alias nikah sama tetangga sendiri. Wakaka. Ya kalo jodoh mah nggak kemana, mi. Saingan yang dimana mana.
  3. Persiapkan segala sesuatu dengan sebaik-baiknya. Menyegerakan itu bukan terburu-buru. Isti’jal emang gak bagus, apalagi urusan begini. Segera tapi siap? Bagus itu.
  4. Belajar peka ama anak bayi. Yakan nanti kalo punya baby biar nggak bingung atau terlalu polos gitu wkwk.
  5. Istikhoroh, diskusi ama ortu, tentukan pilihan, mantapkan. Yakan nggak ada yang sempurna, pasti ada kelurahan …eh kekurangan. Ini sih nasehat dari kaprodi kampus sebelah waktu ikut nyusup ama mahasiswanya yang surhat mau melangkah jadi dosen di kampus laen. Tapi bisalah ya masuk masukin :3
  6. Tentukan nasibmu sendiri, atau nasibmu akan ditentukan oleh orang lain :V Spesial buat sobat yang surhat juga wkwk.
  7. …..udah ah, ntar ketagihan baca kamunya.

Heuheu, nggak ada maksud apa apa apalagi maksud kode. Ini murni menuliskan kepenuhan kepala. Ya intinya sih…… nggak ada intinya. XD

Eh, bentar deh…. kok kayak sayup2 denger suara apaaa gitu ya…

“Skripsi woy dikelarin dulu, Nak!!”

Itu suara folder [SKRIPSI] saya !! *emot shock*

IYAAA IYAAAA…!!

*kabur*

Rumah yg mendung, 12016

6 thoughts on “Week(dding)story

Leave a Reply to maisyarahpradhitasari Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s