#30 

Apa ? Best day and worst day? 

Yak. Jelas. Pas aku wisuda, 16 november 2016. My best day in this month.

My bad ? Last Monday. Bener2 BAD MOOD. Rasanya mau marah², guyur orang pake ceret, dan guling2. Pffft. 

Hey. Besok udah desember ! Dengan ini writing challenge november resmi ditutup! Wuhuy ! December, Please be nice to me ! Hahahahaaa 😀 

#29 December Goals

Tema hari ini : goals untuk bulan depan !

Humm sebenernya ngga susah bikin goals, yang susah tuh ngelakuinnya 😂

Here we go!

  1. Kelar nulis 1 novel buat lombanya Stiletto (padahal skrg masih ubek2 outline pffft)
  2. Satu project akhir taun  kantor sukses !
  3. 20 tulisan/bulan (include blog, web tempat kerja, atau storial)
  4. Food combining lagi !
  5. Running min 1x/pekan

Itu dulu kayaknya, kalo udah ngantuk begini mah, lupa mau nulis goals apa. Lagian cuma sebulan, cuy… Hidupku udah sangat dinamis, malah takut ngga kecapai itu semua kalo muluk² hehehe 😅

    December, please be nice to me 😇

    #28 Lucu!

    Lima hal yang membuatku tertawa “laugh out loud”?

    Pada dasarnya aku suka tertawa. Hidup lagi susah aja diketawain lol.

    1. Pas becanda sama temen dan hanya kita berdua yang paham. Puas banget huahahahaaa !

    2. Nonton film Three Idiots ama ATM Rak Error. 😂😂😂

    3. Waktu dikira ada apa2 sama seseorang (dan kejadian gak cuma sekali), rasanya pengen ketawa sambil lempar hape.

    4. Ngeliat kepolosan orang waktu dibecandain dan dikerjain tapi dia malah lempeng² polos bingung gitu. Gemez!

    5. Kalo lagi kumpul sama anak dekahexa ama gerimis. Wiw! Ketawa mulu!

    #26 Improvement

    Apa yang ingin aku improve?

    1. Manajemen keuangan : susah sekali .. susaaah sekali. Bahkan aku nggak tau kemana semua duitku pergi. Tiba2 ada, tiba2 kosong, tiba2 ada lagi. Duh. Itu beneran terpasrah deh kalau urusan keuangan.. tawakal aja bisanya.

    2. Menemukan ritme : ya , selepas kuliah ritme kehidupan ku menjadi tidak lebih pasti. Seharian bisa banyak banget agenda sampai malem, badan remuk muk muk. Ritme perasaan juga gitu. 

    3. Bikin outline tulisan : karena selama ini aku bikin tulisan tanpa outline. Sekalinya bikin, lupa naruh dimana. Duhdek..kapan tulisanmu mau bagus kalau kaya gini terus wkwk.

    4. Pelupa : ini harus diperbaiki. Lupa naruh barang, lupa password tulisan sendiri, lupa ngerjain yang udah di list, lupa ada janjian…  Namun terkadang aku bersyukur punya kekurangan ini. Seperti ; Aku lupa pernah diomelin habis sama kamu, aku lupa pernah sedemikian suka sama kamu, aku bahkan lupa pernah kamu sakiti pada waktu itu… (jiah baper :p) (padahal yang nulis biasa aja)

    Selamat tidur !

    #25 Teman Tapi Menikah

    ttm

    Beuh.

    Aku mau pingsan saking ketawanya. Tadi kebingungan mau ngesearch apa buat tema nulis kali ini. Terus aku ngobrol sama temen sebelah.

    “Kasih aku satu kata dong, mbak.”

    “Teman tapi menikah.”

    Terus aku ketawa sambil nangis, soalnya sebelum itu kita bertiga lagi ngomongin sebuah EO dan komersialisasi jomblo. Eh ini apa malah ngasih kata beginian! LoL.

    Karena telanjur basah yowes nyemplung sisan, nih hasil gambar ke 11 dari google images yang aku search dengan keyword “Teman Tapi Menikah”. Aduh sumpah aku nulisnya sambil ketawa-ketawa.

    Untunglah ya Rabbana, yg keluar bukan aneh2. Ngga tau lagi kalo nongol gambar aneh2 aku bakal nulis apa wuakakaka! 

    Gambar di atas, buku nya Ayu Bing Slamet. Isinya apa? Berhubung aku belum baca buku ini juga, aku nyari2 tuh review nya lol. 

    Intinya, nih buku perjalanan kisah persahabatan mereka sejak SMP dan sampai nikah sekarang ini. Mupeng nggak? Mupeng sana! Daripada friendzoned mulu kamu tuh! Wahahahaa~

    Udahlah. Lelah adek ni wkwk.

    #24 Tentang Ikhlas

    ciels

    Tema hari ini : write about a lesson you’ve learned the hard way.

    Agak susah sih, sesusah memahami artinya. Jadi, pelajaran apa yang kamu dapatkan dengan susah payah?

    Contohnya nih, ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. LoL. Sorry bukan mau nyindir siapa-siapa cuma itu lagi sering banget nongol di timeline twitter. Emang yak, temen-temen yang suka nulis tu aneh-aneh kelakukannya Wkwk. Eh tapi bener, kejadian macam itu pada akhirnya membuat kamu belajar, kalau dia tuh bukan milik kamu. Wes lah, stop waiting, stop hoping, stop bribik. Go ahead your life!

    Kok aku jadi nasehatin kamu? Hahaha maaf~

    Pelajaran yang aku dapatkan dengan susah payah selama aku hidup 23 tahun di dunia ini; IKHLAS.

    Rabbana… benar-benar susah melakukan satu kata ini. Seperti QS Al Ikhlas yang tidak ada kata “ikhlas” di sana, tidak perlu pula mengatakan “aku ikhlas” atas semua kejadian.

    Ada banyak sekali situasi dan kondisi yang tidak sesuai keinginan. Ketika ego sedang tinggi-tingginya. Ketika nasib seperti enggan berpihak. Ketika beban serasa menekan punggung. Ketika 24 jam serasa kurang. Ketika ritme hidup begitu kacau. Ketika….

    But life must go on, isn’t it? Atau ketika aku sudah menyerah dengan satu kondisi, sering rasanya sampai bilang, “Allah, saya nggak ngerti lagi musti gimana. Saya nggak tau ini anugrah, ujian, atau azab. Kuatin saya aja Ya Allah, bikin saya bisa melewati semua ini.”

    Ikhlas, buatku adalah menerima sekaligus berjuang dalam kepasrahan itu. Ada hal-hal yang patut disyukuri ketika ikhlas sudah menjelma dalam laku. Ada kemudahan-kemudahan yang tidak kita sadari ternyata beriringan dengan sebuah kondisi sulit.

    Sampai sekarang, aku masih belajar. Belajar nrimo, kalau kata orang Jawa. Toh, Dia nggak akan meninggalkan kita selama kita keep in touch sama Dia, kan? Senyum! 🙂

    #23 Untuk Kamu

    Tema : write a letter to someone

    Kepada : Kamu, seseorang di gelapnya lampu.

    Draft :

    Hai. 23:50 ketika aku mulai menulis. Apa yang sedang kamu kerjakan? Kamu sudah tidurkah? 

    Aku belum.

    Aku capek. Tapi aku bahagia. Menyeduh kopi untuk segitu banyak (oke aku belum pernah menyeduh kopi sebanyak itu dalam sekali waktu, kau tau) orang sampai aku lupa caranya menghitung seperti yang biasa kamu lakukan. 

    Aku nyaris putus asa, kamu tahu. Bagaimana mungkin 25 porsi harus tersaji sedang jumlah bean-nya tidak memadai? Aku merasa bersalah. Pada akhirnya aku hanya berhasil menyeduh 19 cangkir. Itupun setelah menjerang air berkali-kali.

    Tapi aku bahagia 🙂 Karena setelah itu semua mengapresiasi kinerja. Aku sudah ketakutan setengah mati, bagaimana hasilnya??? Ternyata mereka senang-senang saja. Semoga tidak hanya di depan mataku saja sih. Beberapa dari mereka bahkan bertanya ini itu perkara kopi. Tentu saja aku menjawab seperti yang aku tahu, dengan senyum tidak berhenti menghias rautku. Mana boleh aku bersikap default alias judes kalau seperti ini? Hahaha.

    Hai. Aku hanya ingin bercerita ini kepadamu. Sekarang aku juga mau tidur. Eh kamu sudah tidur, kan? Bacalah esok pagi ketika kamu menunggu air panas, seperti aku yang setiap pagi menunggu dispenser memberikan isyarat “air panas sudah siap”.

    Senyum! 😆:)😄😄

    Dari aku : Luthfi Izzaty.