[#JombloTraveller] Siap-siap, Yuk!

#4

Tep!

Jia menepuk pundakku, “Keliatan buru-buru banget lo, Ra! Mau ngapain, sih? Buka puasa juga masih tiga jam lagi kali?!”

Aku terpaksa menghentikan kesibukanku menata naskah baru yang sudah aku coret sana-sini. Butuh konsentrasi ekstra melakukan pekerjaan ini. Bahkan aku harus mengabaikan orang yang mengajakku ngobrol ketika aku sedang sibuk atau dikejar deadline dari kepala editor.

“Aku mau pulang cepet, Jia. Janjian sama temen kos buat ngaji di masjid-“

“Al Huda?” potong Jia cepat. Aku tertawa.

“Bukan wey, masjid lain ini. Aku mau keliling gitu ikut pengajian. Lumayan kan, ntar mungkin dapet makan buka gratis.” Jawabku sambil mengerling Jia.

“Ciiieeee, jomblowati kita muv ooon jadi sholihah nih, Er!” Eri yang sedang mendesain sampul buku mendongak menonton kami. Continue reading

Advertisements

[#JombloTraveller] Pulang Taraweh

#3

Bintang malam hanya terlihat beberapa yang bertebaran. Bulan sabit baru muncul sedikit sekali. Aku kembali dari tarawih di Masjid Al Huda, dengan Devi yang berjalan sambil melantunkan ayat suci. Aku sedikit merenungi yang dikatakan penceramah tarawih tadi. Pak Rosyid, ketua RW di daerah kos kami yang saat itu menjadi penceramah. Beliau bukan penceramah kondang yang sering diundang di pengajian-pengajian apalagi televisi. Tetapi buatku, ceramah singkat beliau tadi benar-benar kena.

“Bulan Ramadhan ini hendaknya bisa menjadi bulan dimana kita bisa memaksimalkan ibadah kita. Bersyukurlah, karena ibadah wajib dilipatgandakan pahalanya. Ibadah sunnah pun pahalanya setara dengan ibadah wajib. Maka bulan Ramadhan bukan bulan latihan lagi. Bulan Ramadhan menjadi titik balik kita untuk berubah, lebih banyak beribadah, dan meraih sebaik-baik pahala serta pengampunan dari Allah atas dosa yang kita lakukan selama setahun silam. Akan tetapi banyak dari kita dan umat Nabi Muhammad yang justru lalai, menganggap Ramadhan sebagai bulan yang penuh keramaian dan malah kehilangan esensinya. Banyak yang terlalu sibuk dengan urusan duniawi, dan lupa bahwa urusan akhirat lebih utama dari itu semua.” Continue reading

[#JombloTraveller] Puasa Pertama

pict from sawitbiz.com

pict from sawitbiz.com

#2

Hari ini puasa Ramadhan hari pertama. Entah kenapa, rasanya waktu berjalan dengan lambat. Perasaanku apa emang iya, matahari di kos lama sekali tenggelamnya. Aku bukan tipe orang yang ngeliatin jam terus menerus di depan makanan atau televisi nih,ya. Tapi rasanya kok sepi ngeliat es buah, bakwan, dan nasi pecel di depan mata. Jadi inget keluarga di rumah, kan. Aduuh…

Aku meraih hp dan membuka grup WA keluarga. Nah kan, si mas ganteng sudah posting menu buka puasa di rumah. Haduh, makin makin deh ya. Tapi apalah daya, kerjaan di kantor nggak bisa ditinggalin. Bisa marah itu kakak-kakak senior dan partner-parter.

Lira Arimbi – Harus banget difoto gitu mas, menunya?

Mas ku ganteng – Harus Lir, biar kamu kepengen :p

Bapak sayang – Lira kapan pulang? #jleb Continue reading

[#JombloTraveller] Halo

#1
Bulan Juni sudah berjalan setengahnya.
Siang ini di kantin beberapa temanku ribut-ribut, hanya karena dua hari lalu hujan deras mengguyur kota ini.
“Gilaak, Hujan Bulan Juni-nya Sapardi Djoko Damono bener-bener kejadian!”
“Iyaaa ih gue suka banget bau hujan tuuh, apa tuh namanya lupa-lupa inget gue?”
“Petrichor,” sahutku pendek.
“Naah iyaa bener Lira, petrikor! Baunya sedeeeep.” Aku tak terlalu menanggapi. Apaan sih, namanya juga alam nih lagi kacau. Global Warming. Ya udah biasa aja lah. Mana ada hubungannya sama sajak sastrawan terkenal itu. Ya enggak, lah. Beliau juga bukan peramal kan, bisa tau gitu Juni tahun sekian bakal ada hujan, padahal biasanya kering kerontang.
“Lir, kamu buka puasa pertama besok mau bareng siapa?” Tanya Eri mengagetkanku.
“Eh? Nggak.. nggak tahulah, Er. Paling aku ikut kajian tuh di Masjid Al Huda biar dapet takjil gratis.”
“Duileeee, jomblo sholihah banget Lu!” Kata Jia sambil berteriak. Continue reading